Tuesday, April 14, 2015

Dear Cat People,
kali ini Radio Kucing ingin berbagi cerita tentang Si Belang dan teman kecilnya Si Krucil.

Who is Si Belang?
Si Belang adalah kucing tunggal di keluarga saya. Dia hidup semi nomaden, kadang di rumah orang tua saya dalam beberapa bulan, dan terkadang di tempat tinggal saya (namun seringnya Si Belang tinggal bersama saya). Si Belang juga merupakan kucing pertama yang diizinkan oleh Ibu Kosan untuk hidup dan tumbuh dewasa di lingkungan kosan. Si Belang memang lahir dikosan saya. Lahir saat saya sedang menghadapi balada badai skripsi. Lahir disebelah kasur saya dengan membuat hati saya gegap-gempita (yaiyalah, bangun tidur tiba-tiba Si Giko sudah melahirkan 2 ekor anak kucing dan salah satunya Si Belang). Dia adalah kucing yang membawa kebahagiaan untuk saya dengan meongnya, cakarnya, dan gigitannya. Dia lah kucing yang membuah saya jatuh cinta pada kucing.

 Si Belang dan Si Krucil di atas meja belajar.

Awal Kisah Si Belang dan Si Krucil
Di bulan April tahun 2015 ini, Si Belang sudah memasukin usia 1 tahun 4 bulan. Si Belang lahir 6 Januari 2014 sekitar pada waktu subuh (intinya pas pagi-pagi udah lahir ajah tuh Si Belang). Nah, di usia abege dia ini, Si Belang tiba-tiba kedatangan tamu seekor kucing kecil bersuara cempreng yang kurus, bawel, dan nggak mau diem, dan saya sebuh dia Si Krucil. Si Krucil adalah seekor kucing ras domestik yang suatu malam mendadak ada di depan kamar kosan dan mengeong-ngeong dengan suara amat nyaring sampai membuat Bapak Kosan saya keluar rumah untuk mengecek keberadaan si sumber suara, dan ternyata suara itu bersumber dari seekor anak kucing, tidak diketahui posisi anak kucing itu dimana karena sepertinya dia bersembunyu, tapi kami yakin ini siuara anak kucing. Hati kecil saya yang paling dalam sangat ingin membawa anak kucing itu ke dalam kosan dan memberi dia makan juga tempat tidur sementara. Namun apalah daya, saya cuma anak kosan yang numpang ngekost di rumah bapak & Ibu Kosan, apalagi Bapak Kosan dan Anaknya sangat takut pada kucing, dan Ibu Kosan saya tidak suka pada kucing. Akhirnya malam itu saya tidak bisa berbuat apa-apa selain berdoa semoga Si Anak Kucing itu selamat dan tetap hidup.

Lalu, beberapa hari setelah malam itu, entah mengapa saya sering mendengar Si Belang mengeong-ngeong ketika saya menjemur dia (sun bathing di pagi hari atau dijemur setelah mandi) di depan kosan. Awalnya saya kira Si Belang meong-meong sama pejalan kaki yang lewat di depannya (maklum, Si Belang sudah punya fans yang terdiri dari anak kosan, anak kosan sebelah, anak kontrakan depan, dan keponakan Ibu Kos, hehehe). Akhirnya karena Si Belang nggak kunjung berhenti mengeong, akhirnya saya intip Si Belang dari jendela, dan ternyata ada anak kucing yang nyamperin Si Belang.

 Si Belang saat pertama kali Si Krucil nyamperin.

Saya kira, anak kucing itu hanya hari itu saja nyamperin Si Belang atau cuma sekedar numpang lewat dan numpang makan, tapi ternyata kucing tersebut sekarang menjadi penghubi permanen teras depan kosan saya. Dia sering numpang makan dan juga tidur di dalam pot kosong dekat kamar saya. Dia juga sering memaksa masuk kamar saat saya membuka pintu kamar dan juga bermain dengan Si Belang, namun saya belum mengizinkan anak kucing ini masuk kaamr atau bermain terlalu dekat dengan Si Belang, takutnya Si Belang ketularan kutu atau penyakit lain dari Si Kucing. Dan benar saja sempat ada 2 kutu hinggap di Si Belang, dan akhirnya berhasil saya basmi!

Melihat keakabaran dan juga 'kebaikan' dan 'keramahtamahan' Si Belang kepada Si Anak Kucing ini, akhirnya hati saya luluh juga. Entah sejak kapan saya jadi terbiasa disambut oleh Si Anak Kucing saat saya pulang kerja. Si Anak Kucing itu seperti tahu jam berapa saya pulang kantor. Dan saat saya pulang, saya bisa melihat dia baru bangun tidur di atas alas kain yang saya simpan memang untuk dia tidur. Alas kain itu cukup tebal karena terbuat dari sprei bekas, saya bisa melihat dia cukup nyaman tidur disitu. Setiap saya pulang kantor juga saya jadi terbiasa memberi makan 2 kucing, Si Belang dan... Si Krucil. Saya akhirnya memanggil anak kucing bertubuh kurus dan bersuara cempreng ini dengan sebutan Si Krucil.

 Si Belang lagi duduk santai di liatin sama Si Krucil.

The Moment of Truth
Suatu hari, seorang anak kosan tiba-tiba menyapa saya saat saya akan merendam cucian kotor di area cuci baju. Dialognya kurang lebih seperti ini :

A : "Teh, anak kucing jadi sama Teteh diurusnya?"
J : "Iya, kasian. Ribut terus, kayaknya laper."
A : "Tau nggak kalau yang ngyimpen didepan kosan itu **** (menyebutkan nama). Dia mungut dari FPIPS dan pas lagi pulkam di simpan di depan kosan."

Waduh!
Seketika itu juga saya mendadak malah berbalik komplain kepada temen kosan saya yang bercerita bahwa temannya lah yang 'menyimpan' anak kucing didepan kosan saya. I know... Mungkin temennya-temen kosan itu awalnya kasian dengan Si Krucil dan memutuskan untuk memungut, lau entah mengapa ditengah jalan akhirnya dia merasa keberatan memelihara Si Krucil dan saat pulang kampung malam disimpan di depan kosan saya. Sebenarnya saya pribadi nggak masalah, tapi berhubung Ibu Kosan dan keluarga tidak suka dengan kucing, ini yang jadi masalah. Saya juga sempat melihat beberapa kucing yang (maaf) dipukul, dilempar, atau dikejar oleh Ibu Kos karena masuk ke wilayah kosan dan juga mengacak-acak tempat sampah. Dan Si Krucil adalah salah seekor kucing yang juga dikejar oleh Ibu Kos dengan menggunakan sapu. Parahnya, Si Krucil pernah masuk ke dalam rumah dan sampai masuk ke dalam kamar Ibu Kos sampai membuat anak Ibu Kos yang takut kucing nangis-nangis. Posisinya saat itu saya sedang kerja dan nggak ada di rumah, jadi nggak ada yg bisa ngeluarin kucing itu dari kamar Ibu Kos sampai akhirnya si kucing keluar sendiri.

Intinya, Si Krucil udah punya imej jelek di mata Ibu Kos dan keluarga.

Saya pribadi memaklumi bahwa sebagai kucing kecil Si Krucil hanya memiliki rasa ingin tahu yang tinggi dan sebenernya cuma pengen maen dan menjelajah, tapi berhubung anak Ibu Kos takut kucing, jadinya ya... Begitulah.

Si Krucil dan Si Belang baru beres mandi dan akan dijemur di bawah sinar matahari tidak langsung.

Akhirnya saya memutuskan untuk mengambil tindakan, jika Si Krucil tetap jadi kucing outdoor yang berkeliaran di depan kosan, maka bisa-bisa dia jadi korban dan anak Ibu Kos juga bakalan nggak tenang karena ada kucing kecil bandel yang berkeliaran di area rumahnya. Akhirnya saya memutuskan untuk memfoster Si Krucil. Hari itu pun saya bawa masuk Si Krucil, saya mandikan, saya bersihkan kutunya, saya beri obat tetes telinga, dan saya beri obat cacing.

And then...

Tiba-tiba di hari Sabtu yang tenang, temennya temen kosan saya dateng dan bilang kalau dia mau ngambil lagi Si Krucil yang ternyata sudah dia beri nama Cimot. ternyata ada beberapa alasan kenapa dia sampai melepaskan Si Krucil di depan kosansaan itu, antara lain:
1. Nggak ada kandang
2. Kasurnya di pup-in Si Krucil
3. Pulang kampung

Yaelah Mbak, kalau nggak siap melihara kucing kenapa mungut!?
Pas saya tanya apakah punya litter box, dia bilang tidak. Pas saya cerita bahwa harga 1 karung pasir zeolit harganya 30rb dan bisa untuk 3 bulan dia mengerenyitkan dahi dan seperti keberatan untuk mengeluarkan uang.

Huft.

 Si Krucil nyelip d dalam rak buku.

Akhirnya saya mempersilahkan agar Cimot alias Si Krucil untuk di bawa lagi.
Bukannya rela begitu saja, sejujurnya hati sudah ingin memelihara Si Belang dan Si Krucil bersama, apalagi Si Krucil adalah kucing pertama yang dibaikin sama Si Belang. Biasanya Si Belang jahat, judes, dan galak dengan kucing lain, tapi dengan Si Krucil beda! Si Belang baik banget, ngajak main, dan mau ngejilatin kepala Si Krucil. Buat saya yang biasanya melihat Si Belang begitu judes dengan kucing lain mendadak merasa takjub dan berfikir "Wow" sekali.

Tapi...
Saya memang tidak bisa memelihara Si Krucil di kosan karena Ibu Kos sudah wanti-wanti untuk tidak menambah peliharaan kucing dan juga sempat akan menegur temennya temen kosan itu kalau sampai hari sabtu kemaren Si Krucil nggak di bawa lagi sama dia.

Dari pada kenapa-kenapa, saya melepaskan kembali Si Krucil ke tangan penemunya yang pertama.

Hari Minggu adalah hari beres-beres dan hari bbrsih-bersih,  kecuali jika kamu memelihara kucing. Kasur di bajak! :v

Semoga Si Krucil sehat selalu.
Semoga yang merawat Si Krucil sekarang juga diberikan kelimpahan rejeki sehingga bisa merawat Si Krucil alias Cimot dengan baik, tidak perlu mewah, asal dirawat baik dan cukup.


Tulisan ini dibut dari pengalaman pribadi.

Salam,

Radio Kucing

NB : Bagi yang akan mengambil/mengutip/copy paste/copas postingan/tulisan dari Radio Kucing harap menyertakan Radio Kucing sebagai sumber (beserta link-nya). Terimakasih.


========================

Ingin belanja makanan kucing, obat-obatan, kandang, vitamin, aksesoris, dan pengrlengkapan kucing lainnya dengan harga murah dan aman? Kunjungi Toko Juwies Radio Kucing ya! :)

Klik pada gambar untuk langsung mengunjungi! :)


Untuk Cat Lover yang ingin belanja langsung via whatsapp/line sambil ngobrol santai / konsultasi ringan mengenai kucing, silahkan hubungi:

Line: juwies
Instagram: radiokucing (bisa juga melalui klik pada gambar di atas)
Whatsapp: O856-2I2-647O (bisa juga melalui klik pada gambar di atas)

Makaciw!
Salam Paw Paw Paw Si Belang ~

Tagged: ,

9 comments:

  1. Kangmasnya, numpang tanya, kalo mandiin brapa hari sekali?
    Trus caranya gimana gitu biar mau dimandiin?
    Hehehe

    Saya punya 2 kucing jantan yang ganteng dan cool abez, namanya Oyen 1,5 tahun dan ade nya Nongnong 14 bulan

    ReplyDelete
  2. Kangmasnya, numpang tanya, kalo mandiin brapa hari sekali?
    Trus caranya gimana gitu biar mau dimandiin?
    Hehehe

    Saya punya 2 kucing jantan yang ganteng dan cool abez, namanya Oyen 1,5 tahun dan ade nya Nongnong 14 bulan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak Rahmah.
      Wohoooo, senangnya kedua kucing jagoan hidup sehat dan tumbuh begitu ganteng :D

      Ada ulasannya nya mbak di blog ini, cara membandikannya saya tulis dalam artikel :)

      Delete
  3. setelah membaca tulisan ini kok saya lgs tertarik dengan kepribadian njenengan ☺, muantebb ini blog. bermanfaat banget buat newbie catlovers semacam saya. hehehe

    ReplyDelete
  4. mbak si belang kalo pup di litter box ya? dipiara nya di dalam kosan? mohon pencerahannya mbak.. hr ini saya memutuskan piara kucing, tp kucingnya mencret saya jadi jiper :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Sis,
      iya sampai hr ini saya masih ngekost di tempat yg sama, ahahaha.
      Pencerahan dalam hal apa ya? Saat saya pertama kali memutuskan memelihara kucing saya mah ngalir aja, tiap ada masalah coba googling dan tanya komunitas, sampai akhirnya memutuskan bikin blog ini... :)

      Delete
  5. Woowww keren ceritanya sis, saya juga cat lover yg melihara kucing, mau tanya nih jd si belang itu kucing indoor ya yg ga maen keluar? Soalnya saya kan kmrn tgl dirumah kontrakan jd kucing saya tuh bebas gitu kalo dirumah krn rumahnya agak luas terlebih tetangga saya juga suka kucing jd suka bantuin kasih makan kalo saya ga pulang kerumah nah akhir bulan ini sy bakal pindah ke kosan nih, kira2 kucing sy bakal stress ga ya kalo jd kuc8ng indoor seutuhnya?

    ReplyDelete
  6. inspiration sekali..:) saya juga awalnya gak suka sama kucing, hingga suatau hari dekat kosan ada 3 anak kucing yg lahir. kira2 umur 3 bulanan kadang saya kasih mereka makan tulang ayam hingga mereka terus2an datang & akhirnya saya belikan dry cat food. saya kasih makan mereka setiap hari hingga 1 bulanan, entah kenapa 2 menghilang & tersisa 1 si putih mirip krucil. padahal yg 2 itu sudah jinak..sedangkan si putih ini galak.
    awal mei tiba2 datang anak kucing lain umur 2 bulan'an ketika saya sedang kasih makan siputih dan sangat jinak. dia langsung tidur di pangkuan akhirnya saya luluh lalu memutuskan pelihara si kecil ini hingga sekarang :D

    ReplyDelete

Halo. Terimakasih telah mengunjugi Blog Radio Kucing. Mari berkomentar dgn bijak dan sharing pengalaman tentang Kucing, our adorable pets! :D